oleh

Gubernur Sumsel tinjau beberapa titik lokasi banjir di Muara Enim

Muara Enim, Berita Rakyat Sumatera – Setelah sehari sebelumnya meninjau dari dekat kondisi korban banjir bandang di Kabupaten Lahat, Gubernur Herman Deru, Jumat (10/3) meninjau sejumlah titik pemukiman warga yang terdampak banjir di Kabupaten Muara Enim.

Dengan didampingi Plt Bupati Muara Enim Ahmad Usmarwi Kaffah, Gubernur Herman Deru berkesempatan melihat dari dekat posko penanganan banjir yang berlokasi di balai desa Lubuk Nipis. Ditempat ini Herman Deru juga menyerahkan bantuan sembako kepada para kepala keluarga yang terdampak banjir yang terjadi sejak, Kamis (9/3) tersebut.

Setelah meninjau posko Gubernur Herman Deru dan rombongan selain berineraksi dengan warga yang terendam banjir juga berkesempatan melihat dari dekat sejumlah titik lokasi kerusakan yang terjadi termasuk diantaranya melihat dari dekat kondisi aliran sungai meo yang menjadi sumber terendamnya pemukiman warga sekitar.

Dalam arahannya Gubernur Herman Deru mengungkapkan rasa prihatinya atas bencana alam yang terjadi di Kabupaten Lahat, Kabupaten Muara Enim da sejumlah daerah lainnya yang disebabkan meluapnya sejumlah sungai dimusim penghujan sekarang ini.

Menurutnya banjir bandang yang terjadi merupakan salah isyarat dari alam akan dampak dari kerusakan lingkungan yang terjadi utamanya di bagian hulu sungai sudah banyak yang gundul sehingga tidak mampu menampung resapan air hujan akibatnya air yang begitu banyak tumpah hingga ke pemukiman warga.

“Kita diingatkan untuk berbenah, tanami lagi hutan yang gundul suapaya tidak terjadi lagi banjir bandang. Kerugian yang ditimbulkan dalam musibah bencana alam ini antara lain kerugian waktu, materi, dan kita tidak boleh menghilangkan rasa syukur kepada sang pencipta. Buktinya kita masih sehat selamat, dan terpenting tidak ada korban jiwa,” ungkapnya.

Herman Deru mengajak seluruh elemen masyarakat mulai dari Pemerintah Provinsi, Pemerintah Kabupaten, BUMN, BUMD dan tenaga pendamping yang membidangi untuk gotong royong membantu masyarakat yang terkena dampak bencana banjir. (rma/ril)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *