oleh

India Peringatkan China untuk Tidak Mengklaim Kedaulatan wilayah Ladakh yang Disengketakan

Palembang, Berita Rakyat Sumatera – India telah memperingatkan Cina agar tidak membuat “klaim yang berlebihan dan tidak dapat dipertahankan” terkait kedaulatan wilayah di Lembah Galwan disaat kedua negara berusaha untuk mengakhiri perselisihan di wilayah Himalaya di mana pasukan mereka terlibat dalam bentrokan mematikan.

Dua puluh tentara India terbunuh dalam konfrontasi pada Senin malam, konflik paling mematikan antara tetangga Asia yang bersenjata nuklir dalam 45 tahun terakhir. Di sisi lain, hingga saat ini China belum mengungkapkan apakah pasukannya menderita korban.

Menanggapi klaim China atas lembah itu, juru bicara kementerian luar negeri India Anurag Srivastava Rabu malam mengatakan kedua pihak telah sepakat untuk menangani situasi dengan bertanggung jawab.

“Membuat klaim yang berlebihan dan tidak dapat dipertahankan bertentangan dengan pemahaman ini,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Kedua belah pihak saling menuduh menghasut bentrokan Senin malam antara pasukan mereka di Lembah Galwan, bagian dari wilayah yang disengketakan di wilayah Ladakh yang dikelola India.

Laporan-laporan media mengatakan para perwira senior militer dari kedua belah pihak diperkirakan akan bertemu pada hari Kamis untuk meredakan situasi, tetapi tidak ada konfirmasi dari kedua pihak.

Bentrokan Ladakh

Pasukan keamanan India mengatakan tidak ada pihak yang melepaskan tembakan, sebaliknya melemparkan batu dan pukulan/bergulat. Para prajurit India, termasuk seorang kolonel, meninggal karena cedera parah dan paparan suhu di bawah nol derajat di daerah itu, kata para pejabat India.

Bentrokan itu meningkatkan kebuntuan di wilayah yang disengketakan yang dimulai pada awal Mei, ketika para pejabat India mengatakan tentara Cina melintasi perbatasan di tiga titik berbeda, mendirikan tenda dan pos jaga dan mengabaikan peringatan untuk pergi.

Itu memicu pertengkaran, lemparan batu dan perkelahian, sebagian besar diputar ulang di saluran berita televisi dan media sosial.

Dilansir dari Aljazeera, Menteri Luar Negeri China Wang Yi memperingatkan New Delhi untuk tidak meremehkan tekad Beijing untuk melindungi apa yang dianggapnya sebagai wilayah kedaulatannya. Komentarnya datang melalui telepon pada hari Rabu dengan mitranya dari India, Subrahmanyam Jaishankar.

Wang mengatakan Cina menuntut agar India melakukan penyelidikan menyeluruh dan “menghukum dengan keras” mereka yang bertanggung jawab.

“Sisi India sebaiknya tidak membuat penilaian yang salah terhadap situasi, lebih baik tidak meremehkan tekad kuat China untuk mengamankan wilayah kedaulatannya,” kata Wang dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh kementerian luar negeri.

Dia mengulangi klaim China bahwa India bertanggung jawab penuh atas konflik, dengan mengatakan pasukan India telah melewati Garis Kontrol Aktual (LAC) yang membagi ribuan tentara dari kedua belah pihak yang dikerahkan di daerah tersebut.

Jaishankar, pada gilirannya, menuduh Cina mendirikan sebuah bangunan di Lembah Galvan, yang ia sebut “tindakan terencana dan terencana yang bertanggung jawab langsung atas kekerasan dan korban yang diakibatkannya,” menurut sebuah pernyataan.

Dia menambahkan bahwa insiden itu akan memiliki “dampak serius” pada hubungan India dengan Cina, tetapi kedua belah pihak berkomitmen untuk melepaskan diri lebih jauh di dataran terpencil di dataran Himalaya. (jekk/bbs)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *